DPRD Samarinda Mencari Jalan Tengah Dengan Menggelar RDP, Mujianto : PT Insani Beri Edukasi Ke Masyarakat

Ruang rapat DPRD Samarinda di lantai 2. [Naufal/Portalborneo.or.id]

Portalborneo.or.id, Samarinda – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Samarinda gelar rapat dengar pendapat (RDP), bertempatan di ruang rapat utama lantai 2.

RDP sendiri membahas persoalan antara PT Insasi melaporkan warga Kelurahaan Simpang Pasir Kecamatan Palaran yang menambang dikawasannya. Rapat berlangsung dipimpin oleh komisi III DPRD Samarinda.

“Tentunya ini menjadi PR bagi kami di Komisi III. Asal mulanya mereka ini bukan penambang, masyarakat Simpang Pasir ini kan masyarakat biasa,” ucap anggota Komisi III DPRD Samarinda Mujianto, Rabu (16/3/2022).

Politisi fraksi gerindra ini pun, prihatin atas apa yang dialami oleh warga simpang pasir. Awal mulanya warga sekitar melakukan pematangan lahan.

Berita Lainnya:  DPMD Kukar Panggil Para Pendekar Idaman Untuk Lakukan Tes Tertulis

“Warga sekitar melakukan pematangan lahan sekaligus menimbun lobang tambang, kemudian mereka menemukan batu bara,” tuturnya.

Dalam penemuan emas hitam, warga sekitar mengkoordinasi ke warga lainnya, guna mencari tahu akan diapakan emas hitam ini.

“Kurangnya pengetahuan inilah yang berdampak di sosial mereka, tentunya perusahaan harus paham,” tegasnya.

Prihal ini seharusnya pihak PT Insani memberikan edukasi. Bukan menimbulkan gejolak kepada warga sekitar.

“Kalau bisa dibina atau diingatkan, karna mereka (warga) punya hak tanah,” ujarnya.

Berita Lainnya:  Edi Damansyah Minta Perumda Tirta Mahakam Terus Berbenah untuk Meningkatkan Pelayanan

Sebagai informasi 800 ton yang dijual belikan oleh warga simpang pasir dengan kisaran harga 300ribu per ton. Serta hasil penjualan mereka (warga) dialokasikan untuk biaya pekerjaan seperti sewa alat dan beli solar, selain itu diperuntukan memperbaiki mushola dan jalan yang rusak.
“Jadi intinya saya di situ kerja berdasarkan perintah pemilik lahan dan kesepakatan masyarakat,” ucap Rukun Tentangga (RT) 13 Eko.

“Bahkan bisa diperiksa, karena bukti alat saya untuk menimbun lobang tambang itu masih berada di situ semua,” sambungnya.

Berita Lainnya:  Bupati Kukar Minta Olahraga Push Bike Terus Dikenalkan ke Masyarakat

Eko menyampaikan, ia tidak tau apa yang dilakukan itu termasuk tambang ilegal.

“Memang kita tidak tahu aturan-aturan seperti itu, karena kami ini cuma masyarakat kecil. Apa lagi saya juga bukan orang penambang,” ujarnya.

Pihak PT Insani pun enggan berkomentar saat dimintai konfirmasi oleh wartawan.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/Adv)

Loading

...

Bagikan :

Email
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Print Friendly, PDF & Email

terkait

.