Warga Lintas Agama Amankan Nyepi di Desa Kerta Buana Kutai Kartanegara

Foto : Suasana perayaan Nyepi ini turut dirasakan di Desa Kerta Buana, L4, Kecamatan Tenggarong Seberang, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.

Portalborneo.or.id, Tenggarong – Warga lintas agama turut menjaga umat Hindu yang sedang melakukan catur brata penyepian, Rabu (22/3/2023) di Desa Kerta Buana, Kutai Kartanegara.

Mereka menjaga pintu masuk desa. Penjagaan yang dilakukan warga lintas agama ini dilakukan secara sukarela untuk mempererat antarumat beragama.

“Dukungan dari warga Non Hindu di sini luar biasa, toleransi kita sudah terbentuk sejak lama. Kita biasa saling menjaga,” kata Kepala Desa Kerta Buana, I Dewa Ketut Adi Basuki.

Desa Kerta Buana dikenal sebagai Kampung Bali di Kutai Kartanegara. Mayoritas penduduknya menganut agama Hindu.

Jumlah warga Desa Kerta Buana ada 5.625 jiwa. Sedangkan, 1.969 jiwa atau 35 persen merupakan umat hindu.

Berita Lainnya:  Walikota Samarinda Tinjau Proyek Normalisasi dan Pembangunan Pasar Dayak

Sebagaimana diketahui, warga transmigrasi dari Bali pertama kali menempati kawasan Desa Kerta Buana, pada 1980. Tepatnya 11 Oktober 1980.

Saat itu, 400 kepala keluarga asal Provinsi Bali bermigrasi dan bermukim di Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar). Lokasinya dahulu diberi nama L4.

Namun, kini, permukiman tersebut secara formal dinamai Desa Kerta Buana. Sudah berkembang dan dihuni hingga 1.969 jiwa.

Meski sudah banyak terjadi persilangan perkawinan antarsuku di daerah ini, namun tak bisa menggerus ciri khas Desa Kerta Buana. Sejumlah ritual serta acara adat suku Bali rutin dilakukan.

Seperti kesenian Joget Bumbung, Ngaben, dan kesenian Jegog. Pura yang menjadi tempat ibadah warga Hindu-Bali terlihat di setiap rumah.

Meski demikian, tingkat toleransi antarsuku Bali dengan suku-suku lainnya di Desa Kerta Buana juga terbilang sangat tinggi.

“Masyarakat Non – Hindu bahkan menjaga kampung saat Nyepi,” terangna.

Secara gerografis, Desa Kerta Buana berada di tengah-tengah Kecamatan Tenggarong Seberang atau kira-kira berjarak 12 kilometer dari ibu kota kecamatan.

Sebelah barat desa ini berbatasan dengan Kecamatan Tenggarong. Sementara di selatan, berbatasan dengan Kota Samarinda. Sedangkan untuk di timur dan utara, berbatasan dengan Kecamatan Marangkayu serta Sebulu.

Berita Lainnya:  DPRD Samarinda Menilai Pemindahan Pelabuhan ke Palaran Bisa Atasi Kemacetan Samarinda

Dalam tiap perayaan acara adat bagi warga Hindu-Bali di Desa Kerta Buana memang kerap menjadi daya tarik tersendiri.

Bahkan tak jarang, sejumlah tamu dari pejabat asal Provinsi Bali juga hadir. Itulah juga yang membuatnya yakin bahwa khas suku Bali di kampungnya belum tergerus zaman.

“Meski hanya setingkat desa, banyak acara di desa ini yang dianggap menarik bagi warga luar. Seperti acara mengarak Ogoh-Ogoh,” pungkasnya.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/Dzl)

...

Bagikan :

Email
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Print Friendly, PDF & Email

terkait

.